>Upacara Mandi Bugil Para Gadis di Lobamba, Swaziland

>

https://i2.wp.com/www.times.co.sz/files/maidens-bath3.jpg  
 LOBAMBA Lebih dari 20 laki-laki tidak bisa menahan diri untuk  melihat gadis-gadis yang akan menghadiri upacara tahunan Festival Tari Reed  yaitu upacara tari yang dihadiri raja Swaziland.

Sehari sebelum Festival Tari Reed berlangsung ratusan  gadis biasanya mandi terlebih dahulu di sungai dekat Desa Mantenga. Kebiasaan ini rupanya mulai menarik perhatian orang banyak, termasuk para wartawan manca negara yang akan meliput festival tari Reed. 
 
Tanpa sungkan para gadis ini mandi di sungai yang tidak jauh dari lokasi festival. Kebanyakan gadisgadis itu telanjang bulat. Mereka tidak merasa malu dan tampaknya menikmati perhatian  dari orang-orang yang menonton dan menyoraki agar mereka lebih bersemangat.
Gadis-gadis juga tampak menikmati diri mereka sendiri karena ini adalah satu-satunya hari di mana mereka bisa bersantai sebelum besok hari besar.

Lebih dari 200 gadis terlihat mandi di sungai sementara sekitar 20 orang menonton mereka.
Saat menonton, orang-orang kadang-kadang akan berlalu dan berkomentar di antara mereka sendiri


Velabahleke Malaza dari Lozitha mengatakan menonton gadis-gadis telah menjadi kesukaan tersendiri baginya.

Dia mengatakan ia telah melakukan ini selama dua tahun terakhir dan menikmati menonton mereka ketika mereka mandi.
Setiap kali mereka diberi hari libur, kita pasti tahu bahwa kita akan menemukan mereka di sini. Kami tidak pernah mengganggu mereka dan aku tahu mereka juga merasa aman ketika mereka melihat kami di sini, “katanya.

Dia mengatakan bahkan polisi tidak memiliki masalah melihat laki-laki mengawasi para gadis karena mereka tahu bahwa mereka tidak membuat masalah apapun.

Dari waktu ke waktu, polisi berpatroli tempat ini dan menemukan kami di sini. Mereka tidak pernah menanyai kami dan saya pikir ini adalah karena mereka tahu bahwa menonton gadis mandi sekarang merupakan hobi bagi sebagian dari kita, “katanya. Saat ini, di Imbali anak gadis diharapkan dapat memberikan buluh dan selanjutnya melanjutkan ke arena menari di mana mereka diharapkan untuk menari di hari Mulia mereka. Akan ada hari esok untuk menari secara istimewa. Juga diharapkan hadir adalah delegasi yang sedang di negara menghadiri KTT COMESA berlangsung.

 sumber : http://www.times.co.sz

This entry was posted in Africa, Public Nudity. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s